Selasa, 23 Maret 2021

PENYERTAAN TUHAN (2)

 

Ayat Bacaan Hari ini: Mazmur 127:1-5

 

Ayat Hafalan: “… Jikalau bukan TUHAN yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya; jikalau bukan TUHAN yang mengawal kota, sia-sialah pengawal berjaga-jaga. Mazmur 127:1-5

 

Ada seorang anak yang berambisi untuk menjadi jenderal angkatan darat. Anak ini pandai dan memiliki ciri-ciri yang lebih daripada cukup untuk membawanya kemanapun ia mau. Dia juga adalah anak yang taat kepada Tuhan dan selalu berdoa agar impiannya dapat terwujud. Namun, sayang sekali apa yang didambakannya selama ini tidak terjadi. Dia ditolak untuk bergabung dengan angkatan darat karena memiliki telapak kaki yang rata.  Dia berulang kali berusaha namun selalu gagal. Anak ini kemudian merasa sangat kecewa kepada Tuhan, ia merasa bahwa Tuhan tidak ada di pihaknya. Ia merasa Tuhan tidak adil kepadanya. Ia menjalani hari-harinya dengan tidak lagi mengutamakan Tuhan dalam kehidupannya. Ia kemudian memutuskan untuk masuk perguruan tinggi dan menjadi dokter. Dan begitulah, ia menjadi dokter dan beberapa tahun kemudian menjadi seorang ahli bedah yang handal. Ia menjadi pelopor di dalam pembedahan yang berisiko tinggi di mana pasien tidak memiliki kemungkinan hidup lagi apabila tidak ditangani oleh ahli muda ini. Sekarang, semua pasiennya memiliki kesempatan, suatu hidup yang baru.

 

Pada suatu hari, ia menutup matanya dan pergi menghadap Tuhan. Di situ, masih penuh dengan kebencian, pria itu bertanya kepada Tuhan mengapa doa-doanya tidak pernah dijawab, dan Tuhan berkata: “Pandanglah ke langit anak-Ku, dan lihatlah impianmu menjadi kenyataan”. Di sana, ia dapat melihat dirinya sendiri sebagai seorang anak laki-laki yang berdoa untuk bisa menjadi seorang prajurit. Ia melihat dirinya masuk dalam angkatan darat dan menjadi prajurit. Di sana ia sombong dan ambisius, dengan pandangan mata yang seakan-akan berkata bahwa suatu hari nanti ia akan memimpin sebuah resimen. Ia kemudian dipanggil untuk mengikuti peperangannya yang pertama, akan tetapi ketika ia berada di kamp di garis depan, sebuah bom jatuh dan membunuhnya. Ia dimasukkan ke dalam peti kayu untuk dikirim ke kaum keluarganya. Semua ambisinya kini hancur berkeping-keping saat orang tuanya menangis dan terus menangis.

 

Lalu Tuhan berkata, “Sekarang lihatlah bagaimana rencanaKu telah terpenuhi sekalipun engkau tidak setuju,” Sekali lagi ia memandang ke langit. Di sana ia memperhatikan kehidupannya, hari demi hari dan banyak jiwa yang telah diselamatkannya. Ia melihat senyum di wajah pasiennya dan di wajah anggota keluarga dan kehidupan baru yang telah diberikannya kepada mereka dengan menjadi seorang ahli beda. Kemudian di antara para pasiennya, ia melihat anak laki-laki yang juga memiliki impian untuk menjadi seorang prajurit kelak, namun sayangnya dia terbaring sakit. Ia melihat bagaimana ia telah menyelamatkan nyawa anak laki-laki itu melalui pembedahan yang dilakukannya. Hari ini anak itu telah dewasa dan menjadi seorang jenderal. Ia hanya dapat menjadi jenderal setelah ahli beda itu menyelamatkan nyawanya.

 

Sampai di situ, ia tahu bahwa Tuhan ternyata selalu berada bersama dengannya. Ia mengerti bagaimana Tuhan telah memakainya sebagai alat-Nya untuk menyelamatkan beribu-ribu jiwa, dan memberikan masa depan anak laki-laki yang ingin menjadi prajurit itu. Mungkin saat ini kita merasa Tuhan tidak ada dipihak kita, tapi harus kita pahami bahwa bukan Tuhan yang menjauhi kita tapi kita yang justru menjauh dari Tuhan. Bahkan ketika kita menemui kegagalan sekalipun, Tuhan tetap mengasihi kita dan punya banyak cara untuk memulihkan kita ketika kita percaya dengan yakin kepada-Nya. Mazmur 127:1 “Jika bukan Tuhan yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya, jikalau bukan Tuhan yang mengawal kota, sia-sialah pengawal berjaga-jaga. Penjelasan Pemazmur bahwa ada hubungan yang sangat erat antara Tuhan dan manusia. Tuhan adalah sumber segala kehidupan sementara manusia hanyalah pekerja-Nya.

Category
Tags

No responses yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *