Selasa, 03 Maret 2020

CITRA DIRI SEBAGAI MANUSIA BARU

Ayat Bacaan Hari ini: Galatia 5:16-26

Ayat Hafalan: “Maksudku ialah: hiduplah oleh Roh, maka kamu tidak akan menuruti keinginan daging.” Galatia 5:16

Tuhan menghendaki agar orang percaya yang sudah dipulihkan citra dirinya bukan saja beroleh keselamatan dan hidup kekal yang menjadi bagiannya, tapi juga selama hidupnya di dunia mampu menjadi saksi dan berkat bagi kemuliaan nama-Nya. Oleh karena itu kita harus benar-benar memiliki kehidupan yang berbeda dengan dunia (Roma 12:2).

Bagaimana cara memperoleh karakter manusia baru seutuhnya? Tanggalkan cara hidup manusia lama! Artinya menanggalkan perbuatan-perbuatan daging atau perbuatan-perbuatan kegelapan.  “Janganlah turut mengambil bagian dalam perbuatan-perbuatan kegelapan yang tidak berbuahkan apa-apa, tetapi sebaliknya telanjangilah perbuatan-perbuatan itu. Sebab menyebutkan sajapun apa yang dibuat oleh mereka di tempat-tempat yang tersembunyi telah memalukan. Tetapi segala sesuatu yang sudah ditelanjangi oleh terang itu menjadi nampak, sebab semua yang nampak adalah terang.” (Efesus 5:11-13); Menanggalkan cara hidup lama juga memiliki arti menanggalkan semua beban (dosa) yang selama ini menjadi perintang dan penghalang dalam perlombaan iman (Ibrani 12:1).

Kita juga harus mau dipimpin oleh Roh Kudus setiap hari. “Jikalau kita hidup oleh Roh, baiklah hidup kita juga dipimpin oleh Roh,” (Galatia 5:25). Sebagai anak-anak Tuhan kita memiliki kuasa untuk hidup oleh Roh, karena Ia tinggal di dalam kita, seperti tertulis: “Tetapi kamu tidak hidup dalam daging, melainkan dalam Roh, jika memang Roh Allah diam di dalam kamu. Tetapi jika orang tidak memiliki Roh Kristus, ia bukan milik Kristus.” (Roma 8:9). Jadi setiap orang yang mengaku diri sebagai anak Tuhan wajib tunduk pada pimpinan Roh Kudus (Roma 8:14). Maka dari itu berkonsentrasilah pada hidup di dalam Roh. Ini adalah proses yang harus kita jalani dari waktu ke waktu di sepanjang hidup kita. Hidup dalam pimpinan Roh Kudus berarti kita tidak hidup sembarangan, melainkan hidup tertib, teratur, bukan dalam kekacauan, sebab Tuhan memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban                       (2 Timotius 1:7).

Kesimpulan: Meninggalkan manusia lama dan hidup sebagai manusia baru adalah kehendak Tuhan bagi orang percaya!

Category
Tags

No responses yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *