Rabu, 10 Maret 2021

BERJALAN BERSAMA TUHAN (3)

 

Ayat Bacaan Hari ini: Lukas 9:22-27

 

Ayat Hafakan: “Kata-Nya kepada mereka semua: “Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku.Lukas 9:23

 

Mengapa ada orang Kristen yang baru 2 tahun percaya kepada Kristus, tapi sudah memahami dasar-dasar kekristenan, bisa membawa orang kepada-Nya, bahkan mengajar orang-orang yang baru percaya tentang kekristenan, dan ada yang sudah 20 tahun percaya kepada Kristus, tapi masih seperti orang Kristen yang berusia 2 bulan?

 

SPIRITUALITAS KRISTEN SEPERTI PESAWAT
Seorang murid Kristus dipanggil untuk mengikuti Kristus setiap hari (Lukas 9:23). Bukan ketika ia suka atau ketika ia ingin, tetapi setiap hari. Alat transportasi apa yang tidak dapat berhenti di tengah perjalanan? Pesawat terbang. Ia tidak dapat berhenti total di udara, sebab apabila ia berhenti, ia akan jatuh. Spiritualitas kekristenan seperti pesawat terbang: kita harus bersama Tuhan setiap hari, jika tidak kita akan jatuh.

Terkadang kita tidak saja berhenti, tetapi spiritualitas kita bisa mengalami kemunduran drastis. Pada tanggal 16 Januari 1863, sebuah kapal bernama Dreadnought diterjang badai di Samudera Atlantik sehingga mengakibatkan kemudi kapal patah. Kapal ini terapung-apung di lautan tanpa arah. Kapten Samuel mengambil keputusan nekat, yakni menggulung semua layar utama dan mengharapkan kapal mundur sejauh 450 km hingga ke pelabuhan. Sering kali sebagai seorang Kristen, kemudi kita rusak sehingga kehidupan rohani kita mengalami kemunduran drastis. Kita kehilangan arah dan kehilangan kemudi.

 

BERJALAN BERSAMA TUHAN SETIAP HARI

Ketika mereka mendengar bunyi langkah TUHAN Allah, yang berjalan-jalan dalam taman itu pada waktu hari sejuk (Kejadian 3:8)

Tuhan yang “berjalan-jalan” di taman menggambarkan sebuah relasi, kedekatan, dan keakraban. Sering kali kita seperti Adam dan Hawa. Kita ingin Tuhan dekat dengan kita karena kita menginginkan berkat dari Sang Sumber Kehidupan, tetapi kita juga tidak ingin Dia terlalu dekat dengan kita, karena kita ingin mengendalikan “kemudi” kehidupan kita sendiri.

Sebagai anak-anak, kita sering berharap orangtua kita bisa pergi sebentar. Mungkin kita ingin mencoba lipstik ibu kita, mengenakan sepatu highheels ibu kita. Atau kita ingin makan es krim di kulkas atau berhenti mengerjakan tugas sekolah dan menonton film kartun kesukaan kita. Kita ingin orangtua kita pergi sebentar. Nah, Adam dan Hawa juga ingin Tuhan pergi sebentar.

 

Kita tidak mau berjalan bersama Tuhan karena kita mau menentukan hidup kita sendiri. Seperti Musa, kita juga ingin “kehidupan yang sukses di Mesir” dan “kehidupan yang tenang di Midian”. Kita tidak mau cita-cita kesuksesan kita di Mesir dihalangi, dan kita juga tidak mau ketenangan kita di Midian diganggu. Inilah alasan mengapa kita menolak berjalan bersama-Nya setiap hari. Menurut kita, sebaiknya kita berjalan bersama-Nya sesekali saja, bukan setiap hari. (Bersambung… )

Category
Tags

No responses yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *